Aneurisma Aorta Perut (Pelebaran Aorta Perut)

Aneurisma Aorta Perut (Pelebaran Aorta Perut)

Aneurisma aorta perut (Pelebaran Aorta Perut) atau Aneurisma aorta abdominal (AAA) adalah kondisi ketika aorta di bagian perut melebar secara abnormal. Aorta merupakan pembuluh darah kaya oksigen (arteri) utama yang keluar dari jantung. Pembuluh ini berfungsi untuk menyuplai darah ke seluruh tubuh.

Aneurisma aorta abdominal (AAA) adalah pembengkakan (aneurisma) dari aorta – pembuluh darah utama yang membawa darah dari jantung, ke bawah melalui perut ke bagian tubuh lainnya.

Aorta abdominal adalah pembuluh darah terbesar di tubuh dan biasanya berdiameter sekitar 2cm – kira-kira lebar selang taman. Namun, bisa membengkak hingga lebih dari 5.5cm – yang dokter klasifikasikan sebagai AAA besar.

Aneurisma besar jarang terjadi, tetapi bisa sangat serius. Jika aneurisma besar pecah, itu menyebabkan pendarahan internal yang besar dan biasanya fatal.

Pembengkakan terjadi ketika dinding aorta melemah. Meskipun penyebab kelemahan ini tidak jelas, merokok dan tekanan darah tinggi dianggap meningkatkan risiko aneurisma.

Belum diketahui secara pasti penyebab aneurisma aorta abdominal. Namun, ada faktor yang diduga dapat meningkatkan risiko seseorang terkena kondisi ini, seperti kebiasaan merokok, tekanan darah tinggi (hipertensi), riwayat keluarga dengan aneurisma aorta abdominal, serta penyempitan dan pengerasan arteri (aterosklerosis).

AAA paling umum pada pria berusia lebih dari 65 tahun. Ruptur menyumbang lebih dari 1 dari 50 kematian di kelompok ini.

Inilah mengapa semua pria diundang untuk tes skrining ketika mereka berusia 65 tahun. Tes melibatkan pemindaian ultrasound sederhana, yang memakan waktu sekitar 10-15 menit.

Gejala Aneurisma Aorta Abdominal (Pelebaran Aorta Perut)

Dalam kebanyakan kasus, AAA tidak menyebabkan gejala yang terlihat. Namun, jika menjadi besar, beberapa orang mungkin mengembangkan rasa sakit atau sensasi berdenyut di perut mereka atau nyeri punggung yang terus-menerus.

AAA biasanya tidak menimbulkan ancaman serius bagi kesehatan, tetapi ada risiko bahwa aneurisma yang lebih besar bisa pecah (ruptur).

Aneurisma yang pecah dapat menyebabkan pendarahan internal yang masif, yang biasanya fatal. Sekitar 8 dari 10 orang dengan ruptur baik meninggal sebelum mereka mencapai rumah sakit atau tidak bertahan hidup operasi.

Gejala paling umum dari aneurisma aorta yang pecah adalah rasa sakit yang tiba-tiba dan parah di perut.

Jika Anda curiga bahwa Anda atau orang lain mengalami ruptur aneurisma, segera hubungi 999 dan minta ambulans.

Tujuan dan Indikasi Pemeriksaan Aneurisma Aorta Abdominal (Pelebaran Aorta Perut)

Pemeriksaan aneurisma aorta abdominal atau abdominal aortic aneurysm screening dapat dilakukan untuk mendiagnosis aneurisma aorta abdominal.

Aneurisma aorta abdominal umumnya ditandai dengan gejala-gejala, seperti:

  • Nyeri yang terasa seperti ditusuk-tusuk di sekitar perut
  • Nyeri punggung yang tidak kunjung mereda
  • Sensasi berdenyut atau kedutan di sekitar pusar

Prosedur ini juga dapat disarankan oleh dokter kepada pasien yang berisiko terkena aneurisma aorta abdominal, misalnya perokok aktif berusia 65–75 tahun, atau orang yang keluarganya memiliki riwayat AAA.

Penyebab Aneurisma Aorta Abdominal

Tidak diketahui secara pasti apa yang menyebabkan dinding aorta melemah, meskipun usia yang bertambah dan menjadi pria dikenal sebagai faktor risiko terbesar.

Ada faktor risiko lain yang dapat Anda lakukan sesuatu, termasuk merokok dan memiliki tekanan darah tinggi dan kadar kolesterol.

Memiliki riwayat keluarga aneurisma aorta juga berarti Anda memiliki risiko yang lebih tinggi untuk mengembangkannya sendiri.

Mendiagnosis Aneurisma Aorta Abdominal

Karena AAA biasanya tidak menyebabkan gejala, mereka cenderung didiagnosis baik sebagai hasil dari skrining atau selama pemeriksaan rutin – misalnya, jika dokter umum memperhatikan sensasi berdenyut di perut Anda.

Tes skrining adalah pemindaian ultrasound, yang memungkinkan ukuran aorta abdominal Anda diukur pada monitor. Ini juga bagaimana aneurisma akan didiagnosis jika dokter Anda mencurigai Anda memilikinya.

Sebelum Pemeriksaan Aneurisma Aorta Abdominal

Sebelum menjalani pemeriksaan aneurisma aorta abdominal, dokter akan memberi tahu hal-hal yang perlu dilakukan oleh pasien. Selain itu, pasien akan diminta untuk berpuasa selama 8–12 jam sebelum menjalani prosedur ini.

Selain berpuasa, pasien tidak perlu melakukan persiapan khusus lain, karena pemeriksaan aneurisma aorta abdominal dilakukan dengan metode USG perut. Ultrasonografi (USG) perut merupakan prosedur yang aman dilakukan dan tidak menimbulkan rasa sakit.

Prosedur Pemeriksaan Aneurisma Aorta Abdominal

Pemeriksaan aneurisma aorta abdominal umumnya berlangsung sekitar 10–15 menit. Jika pada pemeriksaan pertama dokter tidak dapat melihat aorta dengan jelas, pasien akan diminta untuk menjalani pemeriksaan ulang.

Berikut adalah langkah-langkah yang akan dilakukan oleh dokter dalam pemeriksaan AAA:

  • Meminta pasien untuk berbaring di meja pemeriksaan dalam posisi terlentang dan membuka kaus bagian bawah atau kancing pakaiannya
  • Mengoleskan gel khusus di perut pasien
  • Menempelkan dan menggerakkan alat transducer yang sudah diolesi gel bening sambil melihat gambar yang dikirimkan transducer di monitor
  • Membersihkan gel bening dan meminta pasien mengancingkan pakaiannya kembali setelah pemeriksaan usai
Setelah Pemeriksaan Aneurisma Aorta Abdominal

Pemeriksaan aneurisma aorta abdominal tidak membutuhkan rawat inap. Dengan kata lain, pasien dapat pulang pada hari yang sama setelah pemeriksaan dan bisa kembali beraktivitas seperti biasa.

Akan tetapi, pada kasus tertentu, gel yang digunakan pada saat pemeriksaan dapat menimbulkan reaksi alergi di kulit. Oleh sebab itu, konsultasikan dengan dokter jika Anda mengalami gejala alergi, seperti timbul ruam, gatal, dan biduran, pada area kulit yang diperiksa.

Setelah menjalani pemeriksaan ini, dokter dapat memberi tahu hasilnya kepada pasien pada hari yang sama atau pada jadwal konsultasi selanjutnya. Hasil pemeriksaan yang dapat diberikan kepada pasien antara lain:

  • Tidak ditemukan aneurisma aorta abdominal
  • Aneurisma aorta abdominal (AAA) kecil, yaitu aorta berdiameter 3–4,4 cm
  • AAA sedang, yaitu aorta berdiameter 4,5–5,4 cm
  • AAA besar, yaitu aorta berdiameter 5,5 cm atau lebih

Jika hasil pemeriksaan menunjukkan AAA berukuran kecil, pasien akan diminta untuk menjalani kontrol rutin setiap 1 tahun sekali. Sementara untuk aneurisma aorta yang berukuran sedang, pasien akan diminta untuk kontrol setiap 3 bulan sekali.

Selain kontrol rutin, pasien disarankan untuk menjalani pola hidup sehat guna mencegah aneurisma aorta abdominal makin membesar. Upaya yang dapat dilakukan misalnya berhenti merokok, serta menjaga tekanan darah, kolesterol, dan kadar gula darah agar tetap normal.

Apabila hasil pemeriksaan dengan USG tidak jelas, maka dokter akan menyarankan pemeriksaan aorta abdominalis dengan CT scan atau MRI.

Mengobati Aneurisma Aorta Abdominal

Jika AAA besar terdeteksi sebelum pecah, kebanyakan orang akan disarankan untuk menjalani pengobatan, untuk mencegahnya pecah.

Ini biasanya dilakukan dengan operasi untuk mengganti bagian pembuluh darah yang lemah dengan sepotong tabung sintetis.

Jika operasi tidak disarankan – atau jika Anda memutuskan untuk tidak melakukannya – ada sejumlah pengobatan non-bedah yang dapat mengurangi risiko aneurisma pecah.

Mereka termasuk obat-obatan untuk menurunkan kolesterol dan tekanan darah Anda, dan berhenti merokok.

Anda juga akan memiliki ukuran aneurisma Anda diperiksa secara teratur dengan pemindaian ultrasound.

Jika hasil pemeriksaan menunjukkan ukuran aorta besar, dokter akan melakukan tindakan operasi. Metode operasi yang dilakukan akan disesuaikan dengan kondisi kesehatan pasien dan lokasi aneurisma aorta abdominal.

Ada dua metode operasi yang dapat dilakukan untuk menangani aneurisma aorta abdominal, yaitu:

  • Operasi terbuka
    Pada operasi ini, dokter akan membuang bagian aorta yang menggelembung dan menggantinya dengan pembuluh darah yang baru (graft).
  • Operasi endovaskular
    Operasi endovaskular dilakukan dengan cara memasang stent atau ring di aneurisma dengan menggunakan kateter. Stent ini berfungsi untuk menguatkan dinding pembuluh aorta yang lemah.
Komplikasi Pemeriksaan Aneurisma Aorta Abdominal

Pemeriksaan aneurisma aorta abdominal, terutama dengan USG, umumnya aman untuk dijalani dan jarang menimbulkan komplikasi. Hal ini karena USG menggunakan gelombang suara, bukan sinar radiasi.

Pencegahan

Cara terbaik untuk mencegah aneurisma – atau mengurangi risiko aneurisma tumbuh lebih besar dan mungkin pecah – adalah menghindari apa pun yang bisa merusak pembuluh darah Anda, seperti:

  • merokok
  • makan diet tinggi lemak
  • tidak berolahraga secara teratur
  • kelebihan berat badan atau obesitas.

Pengobatan herbal

Meskipun tidak ada pengobatan herbal yang terbukti efektif untuk AAA, beberapa tanaman obat dapat membantu mengurangi risiko terjadinya aneurisma. Beberapa tanaman obat yang dapat membantu mengurangi risiko terjadinya aneurisma antara lain:

  1. Daun Pepaya: Daun pepaya mengandung senyawa yang dapat membantu mengurangi risiko terjadinya aneurisma 1.
  2. Bawang Putih: Bawang putih mengandung senyawa yang dapat membantu mengurangi risiko terjadinya aneurisma 1.
  3. Jahe: Jahe mengandung senyawa yang dapat membantu mengurangi risiko terjadinya aneurisma 1.

Anda juga dapat menggunakan produk NatureAce berupa AG  Fit untuk memperlancar aliran darah dan memperlancar fungsi jantung, dan digabungkan dengan Imfresho yang menjaga tubuh tetap fit dengan asupan zat berguna dari kandungan herbal selama proses penyembuhan berlangsung.

 

Sumber : https://www.alodokter.com/waspadai-perut-berdenyut-gejala-pelebaran-aorta

https://primayahospital.com/jantung/tindakan-evar/
https://www.nhsinform.scot/illnesses-and-conditions/heart-and-blood-vessels/conditions/abdominal-aortic-aneurysm/
https://www.alodokter.com/kenali-apa-itu-pemeriksaan-aneurisma-aorta-abdominal

PRODUK JAMU TERKAIT TULISAN INI
AG Fit
AG Fit
Klik Link dibawah untuk Pembelian
Imfresho
Imfresho
Klik Link dibawah untuk Pembelian
HUBUNGI KAMI :
Bagikan :
Facebook
WhatsApp
Email

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Lihat Juga artikel Lainnya

Artikel Terkait

pandan wangi
NatureAce

Pandan wangi

Pandan wangi tumbuh di daerah tropis dan banyak ditanam di halaman / kebun. Pandan kadang tumbuh liar di tepi sungai,

Baca Semua...»
lada
NatureAce

Lada

Tanaman lada merupakan herba tahunan dengan batang bulat, beruas, bercabang, mempunyai akar pelekat, berwarna hijau kotor. Daun tunggal, bulat telur,

Baca Semua...»
kayu manis
NatureAce

Kayu Manis (Cinnamon burmanii)

Biologi kayu manis Kayu manis (Cinnamon) mempunyai nilai ekonomi sehingga banyak dibudidayakan di kebun-pekarangan rumah masyarakat diperdesaan. Di perkotaan, kayu

Baca Semua...»
kencur
NatureAce

Kencur

Kencur (Kaempferia galanga L.) merupakan tanaman tropis yang banyak tumbuh diberbagai daerah di Indonesia sebagai tanaman yang dipelihara. Banyak digunakan

Baca Semua...»
dedalu putih
NatureAce

Dedalu Putih

Dedalu Putih Kingdom : Plantae Divisi : Magnoliophyta Kelas : Magnoliopsida Ordo : Malpighiales Famili : Salicaceae Bangsa : Saliceae

Baca Semua...»
jahe merah
NatureAce

Jahe Merah

Jahe merah  mempunyai nama latin Zingiber officinale varietas rubrum, merupakan salah satu jenis tanaman rimpang yang sudah terkenal untuk digunakan

Baca Semua...»
alang alang
NatureAce

Alang-alang

Alang-alang termasuk jenis tanaman herba, rumput, merayap, dengan ketinggian 30-180 cm. Batang berbentuk rimpang, merayap di bawah tanah, batang tegak

Baca Semua...»
NatureAce

Bipolar

Bipolar adalah gangguan mental yang ditandai dengan perubahan mood yang ekstrem. Gejala kelainan jiwa ini dibagi menjadi episode mania (senang

Baca Semua...»
NatureAce

Fluorosis

Fluorosis gigi merupakan suatu kelainan struktur email bercak atau cacat (mottled enamel) sebagai dampak asupan fluor berlebih pada masa pembentukan

Baca Semua...»

Login

0