Tumor Karsinoid

Tumor karsinoid adalah kanker langka pada sistem neuroendokrin – sistem tubuh yang menghasilkan hormon.

Biasanya, tumor tumbuh di usus atau apendiks, tetapi juga dapat ditemukan di lambung, pankreas, paru-paru, payudara, ginjal, ovarium, atau testis. Tumor ini cenderung tumbuh sangat lambat.

Sindrom karsinoid adalah kumpulan gejala yang dialami beberapa orang ketika tumor karsinoid – biasanya yang telah menyebar ke hati – melepaskan hormon seperti serotonin ke dalam aliran darah.

Tanda dan gejala Tumor Karsinoid

Pada tahap awal memiliki tumor karsinoid, Anda mungkin tidak memiliki gejala apa pun. Anda juga mungkin tidak memiliki gejala jika tumor hanya berada di sistem pencernaan Anda, karena setiap hormon yang dihasilkannya akan diuraikan oleh hati Anda.

Jika gejala memang berkembang, mereka cenderung cukup umum dan dapat dengan mudah keliru sebagai tanda penyakit lain.

Gejala dapat disebabkan baik oleh tumor itu sendiri maupun oleh hormon apa pun yang dilepaskannya ke dalam aliran darah.

Gejala yang disebabkan oleh tumor

Gejala akan tergantung pada di mana tumor berkembang di dalam tubuh:

  • tumor karsinoid usus dapat menyebabkan nyeri perut, penyumbatan usus (diare, sembelit, mual atau muntah) dan pendarahan dari bawah (perdarahan rektal)
  • tumor karsinoid paru-paru dapat menyebabkan batuk, yang mungkin membuat Anda batuk darah, dan menyebabkan mengi, sesak napas, nyeri dada, dan kelelahan
  • tumor karsinoid lambung dapat menyebabkan nyeri, kehilangan berat badan, kelelahan, dan kelemahan

Beberapa tumor mungkin tidak menimbulkan gejala apa pun dan ditemukan secara kebetulan. Sebagai contoh, tumor karsinoid apendiks mungkin hanya ditemukan ketika apendiks diangkat karena alasan lain.

Gejala yang disebabkan oleh hormon (sindrom karsinoid)

Gejala khas sindrom karsinoid meliputi:

  • diare, nyeri perut,
  • hilangnya nafsu makan
  • kemerahan pada kulit, terutama wajah
  • denyut jantung cepat
  • sesak napas dan mengi
    Gejala ini dapat muncul secara tiba-tiba, karena hormon dapat diproduksi oleh tumor kapan saja.
    Beberapa orang juga dapat mengembangkan penyakit jantung karsinoid, di mana katup jantung mengental dan berhenti berfungsi dengan baik. Ada juga risiko mengembangkan reaksi langka tetapi serius yang disebut krisis karsinoid, yang melibatkan kemerahan yang parah, sesak napas, dan penurunan tekanan darah.
Apa yang menyebabkan tumor karsinoid?

Tidak diketahui secara pasti mengapa tumor karsinoid berkembang, tetapi sebagian besar diyakini terjadi secara kebetulan.

Peluang Anda untuk mengembangkan tumor karsinoid dapat meningkat jika Anda memiliki:

  • sindrom keluarga langka yang disebut multiple endocrine neoplasia tipe 1 (MEN1)
  • orang tua atau saudara dengan tumor karsinoid
  • orang tua dengan kanker kulit skuamosa, limfoma non-Hodgkin, atau kanker otak, payudara, hati, rahim, kandung kemih, atau ginjal
  • kondisi yang disebut neurofibromatosis atau tuberous sclerosis
Mendiagnosis tumor karsinoid

Tumor karsinoid mungkin ditemukan secara kebetulan – misalnya, saat seorang ahli bedah mengangkat apendiks. Dalam hal ini, tumor sering kali dapat terdeteksi lebih awal dan diangkat bersama dengan apendiks, tanpa menyebabkan masalah lebih lanjut.

Sebaliknya, orang biasanya berbicara dengan dokter umum setelah mereka mengembangkan gejala. Tumor karsinoid dapat didiagnosis setelah melakukan serangkaian pemindaian dan tes, yang mungkin termasuk pengukuran jumlah serotonin dalam urin Anda dan melakukan endoskopi.

Mengobati tumor karsinoid dan sindrom karsinoid

Jika tumor terdeteksi lebih awal, mungkin memungkinkan untuk mengangkatnya sepenuhnya dan menyembuhkan kanker secara total. Sebaliknya, ahli bedah akan mengangkat sebanyak mungkin tumor (debulking).

Jika tumor tidak dapat diangkat, tetapi tidak tumbuh atau menyebabkan gejala, Anda mungkin tidak perlu pengobatan segera – bisa saja hanya diamati dengan hati-hati.

Jika menyebabkan gejala, Anda mungkin ditawari salah satu dari berbagai perawatan berikut:

  • suntikan obat yang disebut analog somatostatin, seperti oktreotida dan lanreotida, yang dapat melambatkan pertumbuhan tumor
  • radioterapi untuk membunuh beberapa sel kanker
  • prosedur untuk memblokir pasokan darah ke tumor (untuk tumor di hati), dikenal sebagai embolisasi arteri hati
  • prosedur yang menggunakan probe panas untuk membunuh sel kanker (untuk tumor di hati), disebut ablasi radiofrekuensi
  • kemoterapi untuk mengecilkan tumor dan mengontrol gejala Anda

Gejala sindrom karsinoid dapat diobati dengan suntikan oktreotida dan lanreotida. Anda juga mungkin diberi obat untuk melebarkan saluran udara Anda (untuk meredakan mengi dan sesak napas) serta obat anti-diare.

Apa yang dapat saya lakukan untuk membantu diri sendiri?

Ada beberapa hal yang dapat Anda lakukan sendiri untuk mengelola beberapa gejala sindrom karsinoid.

Secara umum, Anda sebaiknya menghindari pemicu kemerahan, seperti:

  • alkohol
  • makanan besar
  • makanan pedas
  • makanan yang mengandung zat tiramin, seperti keju yang sudah tua dan daging asin atau diasinkan
    stres

Beberapa obat, seperti antidepresan inhibitor pengambilan serotonin selektif (SSRI), dapat membuat gejala lebih buruk dengan meningkatkan kadar serotonin Anda – tetapi jangan pernah menghentikan penggunaan obat tanpa mencari saran medis. Jika Anda mengalami diare, penting untuk terus minum sedikit demi sedikit untuk menghindari dehidrasi.

Jika seluruh tumor dapat diangkat, ini dapat menyembuhkan kanker dan gejala secara total. Tetapi bahkan jika ahli bedah tidak dapat mengangkat seluruh tumor, biasanya tumbuh lambat dan dapat dikendalikan dengan obat.

Secara keseluruhan, orang dengan tumor karsinoid memiliki harapan hidup yang baik dibandingkan dengan banyak kanker lainnya. Banyak orang tetap relatif sehat dan menjalani kehidupan yang aktif, dengan hanya kadang-kadang mengalami gejala.

Tetapi seiring bertumbuh atau menyebar, tumor akan memproduksi lebih banyak hormon, dan pada akhirnya mungkin sulit untuk sepenuhnya mengontrol gejala dengan obat. Anda mungkin memerlukan operasi lebih lanjut atau perawatan lain.

Sayangnya, harapan hidup tidak sebaik untuk kanker yang telah menyebar ke bagian lain tubuh Anda, karena biasanya tidak akan mungkin untuk mengangkat semuanya. Namun, pengobatan masih dapat mengontrol gejala Anda dan memperlambat penyebaran kanker.

Herba untuk Pengobatan Tumor Karsinoid

Untuk pengobatan tumor karsinoid, beberapa tanaman obat yang dapat membantu meredakan gejala-gejalanya adalah:

  1. Sarang Semut (Myrmecodia pendans): Tanaman ini banyak digunakan dalam pengobatan tradisional Indonesia. Diduga kuat kemampuan anti kanker yang dimilikinya berasal dari kandungan senyawa flavonoid tingkat tinggi di dalamnya. Senyawa flavonoid berperan dalam melawan pertumbuhan sel-sel kanker melalui beberapa cara, antara lain: inaktivasi karsinogen, penangkapan siklus sel, anti-proliferasi, induksi apoptosis, dan penghambatan angiogenesis1.
  2. Brokoli: Sayuran ini mengandung sulforaphane, senyawa tanaman yang memiliki sifat anti-kanker yang kuat 2.
  3. Kunyit (Curcuma longa L.): Rimpang kunyit mengandung kurkuminoid, yang memiliki sifat antiinflamasi dan antioksidan1.
  4. Jahe (Zingiber officinale Roscoe): Rimpang jahe mengandung gingerol, shogaol, dan zingeron, yang memiliki sifat antiinflamasi dan antioksidan1.
  5. Temulawak (Curcuma xanthorrhiza Roxb.): Rimpang temulawak mengandung kurkuminoid, yang memiliki sifat antiinflamasi dan antioksidan1.

Namun, sebelum menggunakan obat-obatan herbal, sangat penting untuk berkonsultasi dengan dokter terlebih dahulu.

Sumber :

https://health.kompas.com/read/22K29060000568/13-obat-alami-untuk-mencegah-kanker-yang-perlu-diketahui?page=all

https://www.deherba.com/tanaman-anti-kanker.html
https://www.nhsinform.scot/illnesses-and-conditions/cancer/cancer-types-in-adults/carcinoid-syndrome-and-carcinoid-tumours/

PRODUK JAMU TERKAIT TULISAN INI
Pro Neoplas
Pro Neoplas
Klik Link dibawah untuk Pembelian
AG Fit
AG Fit
Klik Link dibawah untuk Pembelian
HUBUNGI KAMI :
Bagikan :
Facebook
WhatsApp
Email

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Lihat Juga artikel Lainnya

Artikel Terkait

kanker
NatureAce

Kanker Kulit

Kanker Kulit: Berbicara Tentang Bahaya Penyakit Kulit Kanker kulit, sebuah topik yang perlu kita bicarakan. Apakah Anda pernah merasa risau

Baca Semua...»
beras hitam
NatureAce

Beras Hitam

Beras hitam merupakan varietas lokal yang mengandung pigmen yang paling baik dibandingkan beras putih atau beras warna yang lain. Beras

Baca Semua...»
orok-orok hutan
NatureAce

Orok-orok hutan

Orok-orok hutan memiliki habitus : semak, menahun, tinggi 0,5-2 m. Batang : tegak, bulat, permukaan kasar, coklat. Daun : majemuk,

Baca Semua...»
NatureAce

Pusing

Pusing dapat dikurangi dengan mempergunakan ramuan herba dibawah ini Jahe Pusing bisa membuat kamu kehilangan keseimbangan, penglihatan seperti berkunang-kunang, dan

Baca Semua...»
jambu biji
NatureAce

Jambu Biji

Jambu biji termasuk tanaman perdu dan memiliki banyak cabang dan ranting, batang pohonnya keras. Jambu biji (Psidium guajava) tersebar meluas

Baca Semua...»
NatureAce

Vitiligo

Vitiligo adalah penyakit yang menyebabkan terbentuknya bercak-bercak putih pada kulit yang dapat terjadi pada segala usia, tapi umumnya sebelum pengidap

Baca Semua...»
Folikulitis
NatureAce

Folikulitis

Apa itu folikulitis? Folikulitis adalah peradangan atau infeksi yang dapat mengenai satu atau lebih folikel rambut. Folikel rambut adalah lubang

Baca Semua...»
kayu manis
NatureAce

Kayu Manis (Cinnamon burmanii)

Biologi kayu manis Kayu manis (Cinnamon) mempunyai nilai ekonomi sehingga banyak dibudidayakan di kebun-pekarangan rumah masyarakat diperdesaan. Di perkotaan, kayu

Baca Semua...»
jahe merah
NatureAce

Jahe Merah

Jahe merah  mempunyai nama latin Zingiber officinale varietas rubrum, merupakan salah satu jenis tanaman rimpang yang sudah terkenal untuk digunakan

Baca Semua...»

Login

0